Bakal Gelar Aksi 3 Hari di Surabaya, Jelaga Minta Pemerintah Selesaikan Konflik Ini

TRIBUNJATIM.COM, SURABAYA – Kelompok Jawa Timur Peduli Agraria (JELAGA) mengadakan aksi solidaritas di Taman Apsari, Jalan Gubernur Suryo, Surabaya, Senin (10/4/2017). Aksi tersebut rencananya berlangsung selama tiga hari, mulai hari Senin (10/4/2017) sampai Rabu (12/4/2017).

Selama tiga hari tersebut akan diisi dengan diskusi agraria, mendatangkan berbagai kelompok korban, dan warga yang menghadapi kasus agraria serta pameran foto dan penggalangan donasi.

“Aksi ini merupakan respon dari Jelaga atas banyaknya konflik agraria di pegunungan kendeng seperti Pati dan Rembang,” ujar Rere Christianto, Direktur Walhi Jatim sekaligus koordinator acara tersebut.

Ia mengatakan, konflik agraria dan sosial ekologis juga terjadi di Jatim seperti di pesisir selatan Jatim yang diproyeksikan sebagai sentra investasi pertambangan. Dari data yang ia tunjukkan, dalam empat tahun terakhir (2012-2016) kenaikan jumlah lahan pertambangan di Jatim mencapai 535 persen.

“Konflik tersebut diharapkan bisa memicu kesadaran masyarakat bahwa konflik agraria masih jauh dari penyelesaian,” ujar Rere.

Rere melanjutkan, aksi ini untuk mengingatkan pemerintah dan masyarakat bahwa sektor pertanian adalah tulang punggung ekonomi dan kehidupan di Jawa Timur serta Indonesia. Ini sebagai pengingat juga kepada masyarakat dan pemerintah untuk kembali fokus ke Agraria, karena pertanian adalah sektor utama yang menghidupi masyarakat Jatim dan Indonesia.

“Kalau memang pemerintah menganggap petani masih penting, pemerintah harus memberikan perhatian dan keberpihakkan kepada petani yang saat ini banyak dikriminalisasi dan lahannya dicaplok,” ucap Rere.

(c)TribunJatim

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *